//tukangMoto : Belajar Fotografi

my quest for the light … and life

Foto makro dengan Reversed Lens

with 21 comments


Bagi yang belum tahu apa itu makro di fotografi dapat membaca dahulu di wikipedia – Macro photography . Di artikel tersebut , disebutkan ada beberapa cara untuk menghasilkan foto makro . Saya ga akan bahas semuanya karena keterbatasan kemampuan dan .. modal🙂

Reversed Lens

Caranya adalah dengan memasang terbalik lensa . Ada dua tipe pemasangan :

  1. dipasangkan pada body kamera menggunakan adapter khusus “Reverse Ring”
  2. dipasangkan di depan sebuah lensa yang sudah terpasang pada kamera , menggunakan semacam alat bernama “Macro coupler

Saya akan coba no.2 ! sekali lagi karena baru punyanya itu doang🙂 . Kamera yang digunakan tidak mesti DSLR . Kamera consumer/prosumer pun dapat digunakan dengan syarat memiliki semacam lens-adapter agar dapat dipasangkan dengan lensa tambahan . Kali ini saya menggunakan kamera “jebot” saya , Panasonic Lumix Fz7 . Kamera ini sudah dari sononya memiliki lens-adapter dengan ulir 52mm . Untuk kamera lain , mgkn teman-teman bisa browsing di internet . Setahu saya , beberapa vendor menyediakan lens-adapter untuk beberapa kamera populer. Setup :

  • Kamera prosumer Panasonic Lumix Fz7 + lens-adapter
  • Lensa Nikon 50mm AF F1.4 dengan ukuran thread filter 55mm . Lensa ini akan dipasangkan secara terbalik pada lensa built-in dari kamera Fz7.
  • Macro coupler 2 biji dengan ukuran 55mm dan 52mm . Saya butuh dua agar dapat dipasangkan dengan Nikon 50mm . Semacam step-up dari 52mm -> 55mm . Waktu itu saya beli @50rb di Fotografer.Net . Entah sekarang masih ada apa enggak ..

Macro ReversedLens

Dipasangkan semuanya menjadi …

DSC_0537

Diatas terlihat lensa Nikon terpasang terbalik , klop mancep ke kamera menggunakan Macro coupler . Coupler-nya agak nyempil dikit .

Dengan dipasang terbalik akan diperoleh pembesaran obyek maksimum = Panjang fokal length lensa utama / fokal reversed-lens .
Kamera fz7 memiliki panjang fokal 36 – 432mm ( setara 35mm ) . Berarti maksimum pembesaran yang dapat diperoleh adalah 432mm / 50mm = 8.64x !! cukup besar untuk memotret serangga-serangga kecil seperti semut atau lalat . Lebih kecil lagi ?? well , pasangkan saja dengan mikroskop :p

Contoh pembesaran

macro-zoom.jpg

Test foto serangga

spider-macro.jpg

Sori agak jelek .. aga sulit mendapatkan fokus dengan makro apalagi tanpa tripod .

Written by admin

November 7, 2007 pada 5:18 am

Ditulis dalam Uncategorized

21 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Sharing donk tips2 yang lain

    wewed

    Maret 19, 2008 at 6:51 am

  2. […] juga bisa di-setup utk menjadi lensa macro lho ? Dipasang sebagai reverse lens ke lensa lain atau reverse langsung ke body kamera ( ada ring tambahan khusus ) . Makin asyik kan !! beli satu […]

  3. makasih mas udah sharing, saya juga pake FZ-7 untuk ber macro ria.. saya tertarik sama macro couplernya, dulu beli du Bursa FN ada nomor kontaknya ga? turs 2 coupler itu cara masangnya bagaimana yah? trus kalo lensa nikon nya harganya berapa yah..?

    adhy syaefudin

    November 5, 2008 at 2:27 am

    • coba cari di bursa FN nya.. sudah agak lama , semoga ada yg jual. Klo tidak ada pasang iklan WTB aja..siapa tahu ad yg mau jual

      lensa nikon beli yg manual fokus saja..lebih murah.. < 1jt
      klo pny saya diatas sudah autofokus..aga mahal🙂

      tukangmoto

      Juli 22, 2009 at 7:03 am

  4. […] Lens langsung ke bodi kamera 14 12 2008 Seperti yang pernah saya ulas di posting Foto makro dengan Reversed Lens , ada dua tipe pemasangan Reversed Lens […]

  5. makasih mas udah sharing…q coba cara yang pertama, yang pake “Reverse Ring”.
    tapi mungkin karena masih perjaka dalam fotografi, agak susah ngefokusin objek….tangan masih goyang.
    mungkin mas ada tips buat ngatasinnya…

    iya mas..memang sulit utk focusing di macro . tipnya :
    1. pintar2 mengatur nafas.. tahan nafas ketika akan menekan shuttter…
    2. tripod .. apalagi yang ada fitur centre column..misal : Gitzo Explorer 2220
    3. tambahan lighting dari flash.. bisa beli flash external trus dimodif utk macro. saya pernah liat bbrp macro-ers menggunakan flash tambahan
    4. push the ISO ! supaya dapat shutter speed yg diinginkan..

    yudha

    Maret 11, 2009 at 3:06 am

  6. waa, ada jg yah smart trick ky gini.. salam kenal mas, baru belajar fotografi nih, blm lama beli dslr olympus seken… penasaran, trik ky gini bisa diaplikasiin pake zuiko lens gak ya….

    Adhee

    Juli 21, 2009 at 3:56 am

    • bisa sekali,

      itu kan tdk bergantung pd merknya. asal ada lensa (biasanya 50mm) yg dipasang terbalik di lensa utama. lensa tambahan tsb bisa merk apa aja..

      tukangmoto

      Juli 22, 2009 at 7:02 am

  7. mas ada adapter nya tuk lumix fz35 kga mas..mohon di bantu

    zaki

    Januari 12, 2010 at 8:44 am

    • saya cukup menggunakan adapter bawaan Lumix , ditambah bbrp step-up ring agar lensa 50mm bisa cocok. adapter Lumix kan 52mm , sedangkan lensa 50mm berukuran 55mm ulir-nya. ya tinggal di step-up menjadi 50mm.

      kalau rumit.. saya sarankan coba pakai Raynox lens deh. saya jg pernah pakai ini dgn Lumix . hasilnya lmyn lah

      tukangmoto

      Januari 13, 2010 at 12:16 pm

  8. mas ada adapter nya tuk lumix fz35 kga mas..mohon di bantu
    Balas

    zaki

    Januari 12, 2010 at 8:44 am

  9. masalahnya sy beli itu bwaanya adapter tdk ada..fiuh susah juga

    zaki

    Januari 13, 2010 at 5:28 pm

    • masa g ada sih.. kan biasanya dapat hood + adapter.
      dulu sih pernah liat di inet.. tapi utk fz7 . buatan khusus , dari logam .. tapi harganya lumayan dan belum lagi biaya masuk indonesia fuuh..

      tukangmoto

      Januari 13, 2010 at 7:40 pm

  10. mas kalau untuk canon eos1000D bisa jg untuk reversed lens? atau pake reverse ring lagi?

    opung

    Januari 14, 2010 at 4:48 am

    • kalau direversed berarti harus pakai adapter . ya reverse ring itu.. coba dicari reverse ring for Canon. kayaknya ada deh

      tukangmoto

      Januari 15, 2010 at 3:11 am

      • mas kalau sy pake reverse ring for canon, yang dipakai lensanya ukuran brp? kalau bawaan eos 1000D lensa 18-55mm bisa? makasih ya mas maklum masih belajar….

        opung

        Januari 19, 2010 at 7:31 am

        • bisa , yg opung butuhkan adalah bbrp step-up (atau mgkn step down) ring agar lensa 18-55 bisa ‘lengket’ dgn lensa 50mm yg terbalik. saya ga tau ukuran ulir thread lensa 18-55mm .. misal asumsi lensa 18-55mm memiliki ukuran ulit 52mm , maka opung bth step up ring 52-55mm krn setahu saya lensa 50 memiliki ukuran 55mm.

          tukangmoto

          Januari 20, 2010 at 1:06 am

  11. saya br pake lumix fz35,,klo mau pake lensa tambahan berarti kita ga bisa pake zoomnya kamera ya??kan pas ngezoom maju tuh lensanya.thx…masi gaptekfot

    agung

    April 4, 2010 at 10:17 pm

    • bisa, coba lihat contoh saya diatas.. saya pakai medium hingga maximum zoom.

      klo pas ngezoom ga akan kena lensa.. kan lensa-nya nempel di hood-nya fz35

      tukangmoto

      April 5, 2010 at 12:45 pm

  12. infonya sangat amat bermanfaat sekali

    tiron

    Mei 15, 2010 at 9:45 am

  13. oo pake tripod lagi ya?

    boeheartless

    Juni 16, 2011 at 6:09 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: