//tukangMoto : Belajar Fotografi

my quest for the light … and life

Fotografi dan rasa

with 8 comments


Saya pny teman. Punya kamera DSLR juga. Namun , ketika jalan dia jarang sekali membawa kameranya. Alasannya? dengan membawa dia khawatir akan kehilangan feel utk ‘merasakan’ setiap momen yang ada . Orangnya memang unik sih..tapi spesial. Setiap detik hidup rasanya begitu berharga utk dinikmati / diserap , penuh pelajaran .

Saya pikir dia masuk akal juga sih. Saya akui memang sejak memegang kamera , aga sedikit ‘terobsesi secara visual’. Bukannya menikmati momen yang ada malah ‘autis’ mencari obyek visual yang menarik hehe. Sok membayangkan visual, gonta-ganti perspektif, membayangkan arah sinar yg datang , potret sana sini , ini itu , dsb dsb .. duuh visual-information overload jadinya hahaha. Iya juga yaa .. bukannya menikmati masa liburan sama putri kesayangan eh malah ayahnya sibuk teriak2 ngatur pose putrinya. Beneerr.. sekarang anak saya sudah bisa ‘senyum palsu’ di depan kamera. Hikss.. menyedihkan sekali.

Momen kehidupan adalah sesuatu yg harus kita rasakan , jalankan lalu nikmati setiap senang/duka yang terjadi . Itu yg kalau saya boleh bilang ‘bikin hidup lebih hidup’. Every moment .. hmmph ditambah rasa syukur , tak salah kalau orang bilang ‘life is beautiful’ .. indeed.
Kamera hanya tool. Namun, saya akui lewat kameralah saya lebih belajar utk melihat. Melihat alam sekitar , melihat orang dengan kehidupannya . Tinggal kita padukan saja keduanya, rasa kita utk merasakan momen yang ada dan tool kamera utk mengabadikannya. Tapi jgn terobsesi dengan tool yang ada .. feel , abadikan dan share. Share! ini sesuatu yg bisa dihasilkan dari kamera  kaan ?? bayangkan hasil foto kita bisa membuat org lain ikut merasakan ‘feel’-nya. Wow.. bukankah itu lebih baik ?  Happyness only real when shared <Into The Wild>

woooo

woooo

Tapi jangan lupakan juga tool-nya. Dia seolah menjadi mata kedua kita.. dia alat perekam. Selayaknya kita bisa mengoptimalkan biar hasilnya tidak mengecewakan. Kamera itu buatan manusia ! ada lemahnya..  Tidak bisa disamakan dengan mata kita yang notabene produk Tuhan .. jauuh bedanya. Tapi justru di keterbatasannya itu , kamera memberikan ruang kreatif yang luas.

blblllbjsdj..ngomong apaa gw diatas hah. Hehehe sori nih syndrom tengah malam. Kalau ga ngerti tulisan saya mohon maap. Pokoknya , selamat belajar .. selamat merasakan .. selamat mengabadikan..selamat malam
ciao

Written by admin

Juni 3, 2009 pada 5:42 pm

Ditulis dalam Iseng

8 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. inspiratif kata2nya.. trima kasih..

    stw

    Juni 7, 2009 at 5:12 am

  2. setuju banget pak,😀 apapun yang terlalu over, hasilnya pasti gak pas,🙂

    KatokOtak

    Juli 23, 2009 at 6:07 am

  3. iya bener, klo bawa kamera kemana-mana kadang malah jadi asik foto bukannya malah menikmati waktu bersama temen-temen atau keluarga, jadi serba salah juga. but it’s true what you said about capturing the moment. oh, nice and such a helpful blog you have here🙂

    DwD

    Agustus 4, 2009 at 7:35 am

  4. mantabs,….

    inspiratif utk anak muda nih mbah….

    nuhun sewu

    nik hambali

    Oktober 6, 2009 at 8:31 pm

  5. hehehehe itulah hidup. dan hebatnya kita diberi kesempatan utk memilih… bawa kamera atau tidak bawa kamera

    bowiemp89

    Juli 28, 2010 at 2:39 am

  6. terima kasih….

    blog ini sangat memberikan pengetahuan dan pencerahan bagi seorang newbie seperti saya….

    thanks for admin tukangmoto.wordpress.com & infotografi.com

    salam jepret dari newbie berpocket

    wahyu

    Oktober 20, 2010 at 9:04 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: